Indo Bokep

Koleksi Panas

Ngeseks Dengan Gadis Bali

15.03 / Diposkan oleh Prameswara /

cewek asia telanjang video bokep

Hari ini Selasa 16 Maret, abscessed ini rencananya rekanku Wian dari Bandung akan tiba di Surabaya dan kami rencananya akan ke Bali untuk mengikuti hari Raya Nyepi yang jatuh tanggal 18 Maret ini. Tapi karena dia tidak memberitahu dengan apa dia mo dateng dan juga tidak ada e-mail darinya, aku coba hubungi di HPnya juga ngga’ bisa maka aku tunggu aja, batten dia juga bisa naik taxi.

Sore telah berganti malam ketika bel di rumah berbunyi, saat itu aku sedang bermain dengan Deasy yang sekarang sudah berumur 10 bulanan, dan Baby Sitternya masih yang dulu (Santi – ada dalam cerita allotment 1). <> Sementara Kak Wenda (part2) dan Winny (part5) sedang ke Mall. Bang John sedang pulang ke Manado, jadi praktis malem ini sepi…

“Bang… temennya dateng” kata Santi dan saat aku menengok ke pintu aku lihat Wian Sang Photographer ( ada ceritanya juga di halaman 33, SamzaraLink).

“Hi Yan…” sapaku.

“Hi Joss… apologetic ngga’ sempet ngabarin, soalnya siang tadi abis cutting langsung buru2 berangkat sini, takut ketinggalan pesawat, eh… ngga’ taunya pesawatnya ketunda” cerocos Wian.

“Capek?” tanyaku lagi.

“Lumayan Joss… eh tadi di pesawat pramugarinya kece banget, gua dapet nomor HPnya… ntar malem loe mau kita jalan ke hotelnya yuk” ajak Wian.

Sekitar jam 9.30 malam itu abis Wian mandi kita pergi keluar mo cari makan. Pas ngeluarin mobil kebetulan Kak Wenda dan Winny baru dateng, langsung mobil kita parkir lagi dan Wian sempetin nyapa mereka, ngga’ lama2 kita langsung pamit dan perginya nga’ jadi pake M50ku tapi pinjem mobil Kak Wenda 325nya jadi lebih keren, lagian biar ngga’ dikenalin ama temen2 yang lain… kali aja ada rencana gila nanti di jalan… siapa tau???

Singkat cerita kita ngga’ dapet apa2 malem itu karena pramugari itu bersama rekan2nya sedang pergi, maka kita akhirnya janjian aja lewat HP kalo besok di Bali kita ketemu, kebetulan pesawatnya akan ke Bali besok dan mereka akan break karena tanggal 18 tidak ada flight maka mereka baru balik tanggal 19, kita terus bikin janjian mo bikin acara selama Nyepi nanti. Kami kembali ke rumah Bang John sudah jam 12 lebih dan itupun hanya sebentar karena hanya tukar mobil lalu aku dan Wian kembali bawa kendaraanku sendiri pulang ke rumah Nina, dalam perjalanan aku alarm Nina dan bilang kalo aku ajak Wian nginep di rumahnya, jadi minta disiapkan kamar tamunya.

Sesampainya di rumah Nina, aku antar Wian ke kamar tidur tamu dan aku masuk ke kamarku (kamar Nina) dan mencium Nina yang sedang tiduran. “Nin, kamu baron belum ketemu Wian, ayo keluar aku kenalkan sama dia” kataku sambil memapahnya bangun.

“Yan… kenalin ini Nina, mantan pacarku” kataku.

“Wian…” kata Wian sambil memperhatikan wajah Nina yang masih kelihatan ngantuk.

“Bagaimana perjalanannya?” tanya Nina.

“Lumayan… rada capek juga sich” jawab Wian.

“Ya udah loe tidur dulu Yan… besok bangun pagi terus siap2 berangkat” kataku setelah melihat Nina makin ngantuk.

Malam itu aku tidak capital dengan Nina karena dia sedang palang merah, tapi paginya sekitar jam 4 aku bangun dan membangunkan Tari untuk minta dihisap sampe keluar karena aku masih demen2nya mainin Tari… tapi sampe sekarangpun aku masih belum menikmati sempitnya liang sengama Tari.

Pagi itu aku naik Bouraq untuk ke Denpasar, karena ada discoun jadi dapet murah, sampe di Ngurah Rai Airport aku dijemput oleh temanku Agung, dia bawa Wrangler putih terbuka. Wah enak sekali cuacanya hari ini komentar Wian. “Yan kenalin temen gua Agung… ini dia bossnya Jimbaran” kataku sambil promosi.

Sesaat mereka saling berjabat tangan “Ken ken Gung kabare?” tanyaku pada Agung dengan bahasa Bali.

“Becik Joss… yuk… kita tinggal di rumah Jimbaran aja” kata Agung sembari bantuin ngangkat tas peralatan foto Wian.

Dalam perjalanan ke rumah Agung, Wian duduk di belakang sambil sesekali menjepretkan cameranya bila ada objek yang menarik atau kadang ke cewec bule yang lagi naik motor hanya dengan mengenakan BH dan sarung Bali.

Sampe di rumah Agung aku langsung loncat dari Jeepnya dan lari ke belakang… di sana biasa aku dan Agung bermain… ada rumah paviliun kecil terpisah dari rumah induk… dan di depannya ada halaman luas… “Masih seperti dulu Gung” kataku. Agung tidak menjawab karena dia sibuk menurunkan barang2ku dan Wian yang emang banyak.

“Sorry aku lupa… sini aku bantu… Gung, nanti aku bawa cewec ke sini mo Nyepi di sini boleh?” tanyaku pada Agung lirih hampir berbisik. Soalnya bawa cewec itu baron baru ide semalam dan aku belum sempat kasih tau Agung… “Kalo kamu mo bawa cewec, kita tinggal di rumah yang di Ubud aja, di sana ada sungainya dan kamu bisa mandi di sungai waktu Nyepi besok” jawab Agung. “Boleh deh Joss… gua denger Ubud pemandangannya bagus” timpal Wian antusias.

“Okay kalo gitu barangnya jangan diturunkan di sini, kita langsung aja ke Ubud” kataku memotong.

“Kita pindahkan saja ke Cyclone itu” kata Agung.

“Kok…?” kataku bingung.

“Iya… nanti aku antar kamu ke Ubud dan sampe sana aku mesti pergi mo sembahyang… di sana ada Ratna kok” kata Agung.

Keluarga Agung ini semuanya panggilannya Agung baik yang laki maupun yang perempuan… jadi bingung… karena aku kenalnya sama Agungku ini maka hanya dia yang aku panggil Agung sedang kakak laki2nya aku panggil Bli (artinya: kakak, bahasa Bali, red), sedang adiknya namanya ada Ratnanya, jadi aku panggil saja Gek Ratna… (Gek atau Jegeg artinya: Ayu/cantik, red) usianya sekarang sekitar 17 tahun. Sedang kakaknya ( antara Agung dan Ratna) aku panggil Gung Gek, usianya sekitar 19/20an. Kalo ini karena aku ngikut sama yang lain manggilnya gitu, lagian aku sama gung gek ngga’ deket.

Sampe di Ubud aku lihat rumah yang benar2 asri penuh dengan pepohonan. Dan beberapa pembantu perempuan Agung tampak keluar setelah diperintahkan untuk menurunkan barang2 kami.

“Hallo cewec” sapaku waktu aku masuk ruang tamu dan melihat cewec sedang telpon dan duduk menghadap ke sudut, sebelumnya akyu sudah memastikan kalo itu Ratna, diapun menoleh dan “Udahan dulu ya Kakakku dari Jawa datang” katanya memutus pembicaraan di telponnya dan langsung menghambur ke arahku. kami berpelukan seakan masih bounce dulu, saat aku berkelana di Bali dia masih sekitar 10 tahunan waktu itu dan emang dia orang yang batten manja padaku waktu itu, tidak seperti Gung Gek, dia lebih banyak diam, batten senyum kalo lihat aku.

“Apa kabar Bli…?” sapanya setelah selesai mencium pipiku kanan kiri. Dia biasa memanggilku Bli, karena aku dianggapnya seperti kakaknya sendiri. “Baik.., kamu sekarang udah gede dan makin cantik ya” godaku.

“Ach… enggak kok, masih Ratna yang dulu… nanti tidur sini?” tanyanya.

“Iya… ni kenalin temen dari Bandung” kataku dan Wian langsung menyodorkan tangannya.

“Eh…, Ibu… selamat pagi Bu” sapaku kaget karena mendadak Ibu Agung keluar karena dengar suara di ruang tamu yang berisik dan tidak biasanya.

“Pagi… baru sampe Gus?” tanya Ibu Agung. Dia dan Bapaknya Agung biasa memanggilku Bagus atau biasanya disingkat jadi Gus. Jadi pembaca jangan bingung kalo di sini namaku sering diganti-ganti.

Kami ngobrol seru di ruang tamu karena memang sudah absolutist kami tidak ketemu, Wian yang dari tadi tidak nyambung dengan cerita ini terpaksa dia lebih banyak diem… yang akhirnya dia ditemanin ngobrol ama Agung.

Jam 12 lebih setelah kita selesai makan Agung pamit mau ke Jimbaran lagi dan kali ini bersama Ibunya dan Gung Gek. Ratna tinggal di sini karena dia ada janjian sama temennya mau Nyepi di sini, kebetulan teman Ratna itu dari Jakarta, teman itu adalah sahabat pena Ratna yang sudah pernah datang ke Bali beberapa kali tapi tidak untuk Nyepi di Bali dan kali ini dia ingin merasakan Nyepi di Bali. Jam dua siang aku dan Wian pamit mau ke kota jalan2 dan sekalian mau jemput pramugari temen Wian itu di Auberge di Sanur. Ratna sendiri juga bilang kalo dia harus jempu temennya abscessed ini, tapi dia bilang ada kendaraan sendiri. “Pokoknya nanti jangan pulang malem2, kita nanti ngobrol lagi ya” katanya sebelum aku berangkat, Jadinya aku dapet pinjeman Wrangler karena Agung harus ajak Ibu dan adiknya serta beberapa pembantunya yang perempuan2 tadi, maka dia akhirnya bawa Cyclone base yang maunya disuruh aku pake.

Aku dan Wian jadinya pergi ke Tiara Dewata beli makanan di bottom courtnya dan aku bawa pulang soalnya takut kalo tidak ada makanan buat besok dan sekalian aku beli IndoMie… kalo kurang makanan bisa bikin sendiri nantinya. Dari Tiara aku langsung balik ke arah By Pass dan langsung ke Sanur… Waktu aku lewat Janger discotheque, Wian nelpon temennya bilang kalo kita udah deket dan mereka nunggu di antechamber serta udah bawa tas kecil untuk nginep. Jadi waktu masuk auberge kita langsung berhentikan kendaraan dekat pintu masuk antechamber dan Wian lari masuk ke antechamber untuk panggil mereka dan setelah itu langsung kita berempat cabut ke Ubud ( rumah Agung). Pramugari itu namanya Resti dan Vina, tubuh mereka cenderung sama kurus dan wajahnya sama cantiknya… bedanya Resti rambutnya sepinggang sedang Vina rambutnya sebahu turunan dikit dan rada pirang… entah dicat atau asli sebodo… EGP.

Mereka sama2 pake rok mini jadi pas aku mo noleh kebelakang mundurin mobil nggak sengaja aku lihat paha Vina yang rada kebuka dan paha Resti tampak dari samping… wah putih dan asyik… aku harus bisa pake mereka nih… pikirku… lagian mereka udah mau dibungus ke Ubud masa tidak dipake… nanti bisa dimarahin guruku… (guru urusan selang…) dibilang aku ini bodo… murid tolol… tidak bisa mengembangkan situasi… seperti kata dia biasanya. Oh ya… aku belum sempat alarm ke guruku yang dia pas tinggalnya di Bali… dulu dia di Surabaya sama aku tapi belakangan pindah ke Bali… tapi ntar aja ach… kalo udah beres sambil cerita suksesku… kalo gagal mendingan jangan cerita… bisa kena maki aku nanti.

Sampe di Ubud sudah hampir jam 4 abscessed dan Ratna belum juga dateng untung dia sudah pesan kalo kuncinya ditarus di pot bunga dekat teras… jadi aku bisa langsung masuk… Kami ngobrol sejenak sambil nunggu rada sorean untuk mulai mandi… kita ngobrol dekat sungai dan mereka (Resti dan Vina) duduk di batu besar di pinggir sungai, aku cuci kaki di sungai karena airnya bersih sekalian aku pake cuci muka, sedang Wian duduk di batu yang kecilan pas di depan mereka, wah kaya’nya Wian dapet pemandangan bagus ni… soalnya duduk mereka kurang sempurna atau enath kebiasaan pamer paha atau memang bodo… tapi pilihan terakhir kaya’nya ngga’ mungkin… mereka baron anak sekolahan. Pasti unsur kesengajaan. Waktu abscessed itu aku pake sarung Bali, ambil di kamarnya Agung dan Wian pake celana pendek… Aku perhatikan Vina dari belakang dan aku lihat pinggang dan pinggulnya wow… bentuknya keren punya boook… dia pake kaos ‘you can see’ pendek sehingga pinggangnya terbuka dan juga lobang lengannya lebar sehingga aku dapat lihat Vina yang ngga’ pake BH saat itu…. dia pikir ini Bali… kalo pake baju lengkap nanti dikirain Alien (mahluk luar angkasa yang baru turun dari UFO)… dadanya kelihatan sedikit… putih dan ukurannya kira2 sekitar 34B… pas susunya…

Setelah puas capital air aku dekatin lokasi duduk mereka dan arah pembicaraannya ternyata sudah menghangat… waktu itu Resti cerita tentang dia waktu pertama kali hamil terus diputusin sama cowocnya dan cowocnya ngga’ mau tanggung jawab lalu menghilang… dan dari situ dia akhirnya gabung sama temen2nya para pramugari lain untuk mulai ngobyek… (bukan rahasia khan? Lagian ini bukan untuk memojokkan profesi pramugari, maaf) setengah tahun kira2 dia ikut temen2nya ngobjek dan sampe dia ketemu pacarnya yang sekarang dia mulai berhenti cari objekan dan hanya sesekali kalo pas kepingin aja dia mo pergi sama cowoc lain… seperti sekarang… cowocnya itu kerja di kapal wisata luar negeri jadi kalo ketemu tidak mesti 3 bulan sekali. Dudukku pas di belakang Resti dan dari posisiku aku dapat mencium bau tubuh mereka… yang rasanya belum mandi tapi nikmat sekali baunya… tau baron bau cewec… merangsang sekali. Aku cuman dapat kesempatan senggol2 dikit dan selebihnya belum dapet apa2.

“Bli… sini aku bawa makanan” teriak Ratna dari teras belakang rumahnya yang agak tinggi dibanding lokasi kami duduk. Rupanya dia sudah dateng dan aku pamit pada yang lain, sekali aku mo tau temen Ratna seperti apa… sebelum terlanjur ngadain pendekatan sama pramugari yang dua ini, kalo temen Ratna bisa di ROGER baron lumayan… pastinya lebih muda dan lebih polos… beginning lebih lama…

Sampe di teras… aku bisa lihat temen Ratna… ” Bli… kenalin ini Rani” kata Ratna sembari menarik temennya untuk maju. “Jossy” kataku sigkat… matanya lincah sekali anak ini… wajahnya manis… usianya sebaya Ratna… tapi wow dadanya luar biasa… sampe menuh-menuhin bungkusnya… aku nggak bisa komentar berapa ukurannya… soalnya anaknya kurus bodynya kecil… tapi dadanya ini masa mo dibilang 34D, atau 36C or 36B ach bingung pokoknya… benar2 floating… gede banget Boook… “Ape tingalin, Bli?” goda Ratna waktu dia lihat aku melirik ke dada Rani. “Sing… nyonyone Rat… jahan gathi” kataku dengan bahasa Bali sengaja untuk tidak menyinggung temen Ratna yang lagi diomongin.<<>> Ratna hanya senyum2. “Bli, yuk lihat pawai ogoh-ogoh!” ajak Ratna. <<>> Lalu aku bilang sama Ratna untuk duluan dan aku akan panggil temen2 di belakang dan langsung nyusul.

Saat nonton pawai kita semua bergabung dalam satu gerombolan dan berdesakan dengan banyak orang yang ikut nonton. Detail ceritanya sengaja aku nggak tulis di sini, tapi yang pasti aku banyak usaha senggol2 dada dan pantat rombonganku yang jadi sasaran tentu saja 2 pramugari tadi dan juga si dada besar. Kita balik ke rumah sekitar 6.30 Bali. Dan acaranya langsung makan malam dari makanan yang aku beli di Tiara dan oleh2 dari Rani. Malamnya Wian dan 2 temennya ngobrol di teras belakang dan aku ngorol sama Ratna dan Rani di kamar tidur Ratna… dia minta aku bercerita tentang kehidupanku selama kita tidak jumpa… Aku bercerita panjang sekali sampe aku mulai serempetkan cerita petualanganku dengan beberapa cewec… tapi yang baik aja… jangan sampe aku dikira maniak sama rani… bisa tidak suka nanti malah gawat. “Bli, nanti tidur sini aja ya kita baron bisa tidur bertiga, nanti Gek di tengah” ajak Ratna manja, waktu saat itu sekitar jam 10 lewat. “Boleh dech” kataku, ini dia yang aku tunggu. Sekalian jagain Ratna supaya Wian dapat usaha dengan sukses pikirku saat itu.

Kami mulai tidur sekitar jam 2 pagi dan waktu itu Rani sudah tidur duluan sekitar 1 jam lalu. Waktu tidur Ratna minta dipeluk seperti dulu… dia tidur di ketiakku… dan sebelumnya aku kecup keningnya dan bilang “Met bobok Gek”. “Met bobok Bli” jawabnya. Tangan kananku yang ditindih kepala Ratna bisa bergerak dari siku sampe lengan, ini aku gunakan untuk usaha mengelus rambut Rani… telinganya… lehernya dan selanjutnya susah… karena ditindih kepala Ratna jadi ngga’ bisa gerak sampe dada…

20 menit berlalu Ratna sudah tertidur dan aku masih tidak bisa tidur karena ada PR yang belum tuntas. Rani tidur terlentang dan dengan sedikit geser, memperbaiki posisi aku bisa lebih leluasa menggerakkan tanganku… kali ini aku bisa meraba dada Rani… pelan2…. aku raba dari luar dan dia diam saja… masih terlelap dengan tidurnya… capek kali… beberapa menit berlalu aku mulai nekad dan aku coba masukkan tanganku ke balik baju tidurnya… dan lobang lehernya aku coba masuk… berhasil dapat permukaan atas dadanya yang cool besar itu… hangat dan dadaku sendiri saat itu berdetaknya luar biasa… Aku coba lagi lebih ke bawah… wow rupanya ngga’ pake BH tidurnya… dikit lagi turun dan akhirnya aku dapat putingya… aku raba perlahan putingnya… bergantian puting kanan dan kirinya… aku plintir2 pelan… dan sesekali aku remas dadanya… wah nikmat sekali… mantap Man… kalo bisa ngelihat dalam keadaan terbuka pasti asyik…. aku kebetulan penggemar dada besar… tapi yang tegak… jangan besar tapi jatuh… jelek.

Meriamku sudah bangun keras sekali… untung aku tidurnya cuman pake sarung Bali dan CD yang longgar… kalo tidak bisa patah meriamku karena kaku begini… absolutist juga aku remas2 dada indah itu sampe aku makin ngga’ kuat dan tangan kiriku aku gunakan untuk meraba ujung meriamku… rupanya ujungnya sudah basah…. pertanda udah harus cari penuntasan… tapi gimana… ach biar aja dulu… akhirnya aku capat cara pas aku lihat paha Ratna terbuka dan roknya tersibak dengan demikian aku langsung dapat miringkan badan dan aku masukkan paha kiriku di sela2 pada Ratna… hangat sekali terasa… dan aku coba sodokkan meriamku… aku gesek2 sedikit… dan tangan kiriku aku pake untuk memeluk Ratna… aku usap punggungnya dan rupanya dia ngga’ pake BH juga… terus tangan kiriku aku turunkan meraba pantatnya… wah… CDnya tipis sekali…. aku remas pantat Ratna… maklum dia sekarang sudah besar dan semuanya sudah tumbuh tidak seperti dulu waktu tidur bareng dulu aku tidak pernah mikir yang tidak2… tapi kali ini rasanya lain. Walau aku tidak ingin enikmati tubuh Ratna tapi batten tidak raba2 dikit boleh baron mumpung dia tidur. Tanganku aku pake untuk menyingkap rok Ratna makin tinggi dan telapak kiriku kini sudah hinggap di atas CDnya… aku usap2 dan tiba2 aku dikagetkan dengan bisikan halus “Bli… jangan… kalo pengen raba2 itu Rani baron dadanya bagus… Gek tau kok kalo Bli dari tadi lihat dada Rani terus… udah pegang2 aja mumpung lagi tidur, Gek ngga’ ganggu dech” bisiknya. “Maaf Gek… soalnya sudah besar dan sudah lain… coba kamu pegang ini” kataku sambil membimbing tangan Gek yang kanan untuk memegang meriamku. “Aduh Bli… keras sekali, tapi jangan sama Gek ya… Gek belum pernah ginian, lagian masa capital sama adiknya sendiri sih?” bisik Gek memelas. “Ngga’ Gek… boleh ya aku pegang2 Rani, kamu nggak marah?” tanyaku permisi. “Boleh Bli, Rani banyak cerita juga kalo dia itu sama pacarnya sering dipegang2″ kata Ratna lagi. Setelah mendapat restu aku alihkan tangan kiriku langsung ke dada Rani dan… aku remas makin keras… biar kalo perlu biar bangun sekalian. Tapi aku lakukan ini juga masih dengan takut2 karena baru kenal, takut dia marah dan jadi kaco acaranya. ” Gek, kamu mo bantu nggak?” tanyaku lagi. “Bantu gimana?” tanyanya ngga’ tau. ” Tolong kamu remas2 dan kocok2 punya Bli ya, biar keluar dan sudah selesai, biar bisa langsung tidur, kalo ngga’ pusing ni berdiri dari tadi” kataku. Ratna mulai meremas dan mengocok sebisanya enak sich… tapi aku juga bingung kalo keluar baron kena sarungku semua dan susah nanti… lagian Ratna ngocoknya masih kaco… enaknya pas diremas2… jarinya yang lentik dan hangat…

“Gek… Bli keluar dulu ya… ngga’ kuat ni” kataku setelah tidak terkontrol dan nafsuku sudah hampir sampe puncaknya, dari pada keluar di sarung baron repot. Lalu aku bangkit dan keluar kamar, aku analysis ke teras belakang rupanya sudah tidak ada, lalu aku masuk ke kamar dan bener… aku lihat di kamar Wian dan 2 cewec itu sedang capital raba2 petting.

Wian sedang dihisap oleh Resti dan memeluk Vina serta merogoh dada Vina dan meremas2nya.

“Yan bagi donk… masa gua ditinggal” kataku tiba2.

“Nah elo itu yang ninggalin kita” kata Wian.

“Gak… gua mesti tidurin itu bayi gede dulu” kataku beralasan.

Lalu aku ikut ambil bagian dengan meraih paha Vina aku elus2… dan Resti di sela2 ngisepnya mencoba meraba meriamku dan dapat… ” Wow… udah bangun… keras sekali?” komentar Resti. “Masa” kata Vina penasaran dan dia coba bangkit untuk ikut meraba. “Wah bener ni” katanya.

Akhirnya Vina pindah posisi, dia ngisep aku dan Resti sibuk dengan Wian, dan setelah 10 menitan aku usul untuk rubah posisi yang belakangan kita sebit sebagai ‘Roda Berputar’ gayanya itu aku ngisep Resti dan Resti ngisep Wian lalu Wian mainin vagina Vina tapi Vinanya asyik ngulum aku punya meriam… untung ranjang yang kami gunakan ukuran King Size… kalo nga’ backbone muat… seru juga permainan ini dan kami melakukan saling serang dalam arti tiap orang pengen yang sedang dikerjain untuk segera orgasme… setelah kami capital dengan posisi ini cukup absolutist sekitar 15 menit lebih… ada kali sekitar 20 menit… Vina minta ganti arah… jadi sekarang arahnya berbalik, Vina yang sekarang ngisep meriamnya Wian dan aku colok2 vagina Vina dengan lidahku, tapi aku habis2 diisep oleh Resti yang ternyata… gila Man… enak banget… jauh di atas Vina isepan Resti bener2 kaya’ masuk vagina cewec Madura… diempot-empot… dan disedot kuat2… sedangkan Wian memainkan clits Resti dengan jari2nya.

“Yan… balapan kuda yuk… kita berdua tiduran biar ni anak2 naikin kita… siapa yang muntah duluan?” usulku pada Wian dan mereka setuju, lalu aku dan Wian berbaring bersebelahan sedang Vina memasukkan meriamku di liangnya, lalu Resti kebagian meriam Wian.

“Ayo kita berpacu dalam birahi” kata Vina genit.

“Siapa takut” sahut Resti setelah meriam Wian amblas dalam liangnya. Dan kamipun jadi kudanya… sedang dua cewec tersebut yang jadi jockey… kami asyik ngelihat dua pasang dada saling berpacu saling mengayun dan gila… merangsang banget… dan yang bikin makin gila adalah saat mereka sampe kepuncaknya dalam waktu yang hampir bersamaan mereka mengejang dan expresinya… wow… merangsang banget.

Kami semua mandi peluh lalu istirahat sejenak… aku dan Wian sama2 belum keluar… makanya aku berdiri ambil tissue dan aku lap vagina Vina “Vin… kamu keringin dan kita teruskan lagi, ntar keburu surut…” kataku.

Selesai mengeringkan vaginanya yang banjir, Vina membungkuk dan minta aku masuk dari belakang ( Doggy Style donk)….

“Joss… balapan lagi?” tanya Resti yang saat itu juga sudah siap lagi berpacu.

“Ayo… pokoknya kita capital sampe subuh dan sampe ngga’ bisa jalan, okay?” tantangku.

Sekarang posisi kami Double Doggy Style karena Resti dan Vina sama2 ngebungkuk dan kami sikat dari belakang… lalu kira2 10 menitan Wian minta tuker, okay… akhirnya aku capital dengan Resti dan Wian capital dengan Vina.

Malam itu sampe jam 5 kurang dikit kita capital terus dan saling tuker2an pasangan… Jam 5 pas kira2 waktu aku balik ke kamar Ratna dan langsung tidur di samping Ratna.

Aku bangun sekitar jam 9 pagi dan Ratna serta Rani sudah tidak ada di tempatnya, korden kamar masih tertutup dan cukup tebal sehingga aku tidak terlalu terganggu oleh masuknya sinar pagi. Keluar dari kamar aku tengok kamar Wian dan dia lagi panen asyik… dia tidur diapit oleh dua bidadari yang semalaman habis kita bantai berdua.

Aku ambil minum yang ada di meja makan, kebetulan sudah disediakan kopi susu, tapi kemana mereka? Kok pagi2 sudah ngilang? Pikirku… lalu aku ambil majalah dan ke teras belakang sambil tangan kiriku nenteng cangkir kopi susu tadi. Setelah meletakkan kopi dan majalah di kursi belakang, aku balik ke kamar untuk ambil rokokku… lalu balik lagi… pas balik sebelum duduk aku sempat lihat ke sungai bawah… samar2 aku lihat dari balik dedaunan ada yang gerak2… jangan2 ada yang lagi mandi di sungai… lalu aku urungkan niatku untuk baca majalah… langsung aku turuni tangga menuju ke sungai… aku berjalan perlahan karena jelas sekali emang ada orang mandi di sungai… siapa ya?

Ternyata Ratna dan Rani sedang mandi di sana… telanjang bulat dan mereka sedang bermain air kejar2an… mereka tidak sadar kalo aku sedang ngintip karena mereka pikir aku masih tidur.

Busyet… dada Rani gede banget… dan Ratna… aku ngga’ nyangka kalo dia punya badan yang sangat adult dan ngga’ kalah menariknya dengan Rani. Aku ambil posisi duduk yang enak dan bersembunyi di balik pohon2an… lumayan rindang dan tersembunyi… sembari menikmati tubuh2 adult yang sedang bercanda ria di sungai yang hanya berjarak sekitar 3 ato 4 beat dari tempatku bersembunyi. Sambil nonton mereka aku nyalakan rokokku yang dari tadi masih aku genggam… gila… emang dada Rani sempurna sekali… terus terang aku penggemar dada besar… dan bagusnya… dada Rani ini walau besar tidak menggantung… modelnya mendongak dan mancung… serta di bawah bundaran dadanya tidak tampak lipatan sebagaimana biasanya cewec berdada besar. bentuk tubuhnya yang cenderung langsing seakan tidak seimbang dengan ukuran dada yang cool itu. Kali ini mereka sudah tidak kejar2an lagi, masing2 asyik capital air sendiri… aku lihat Ratna sedang menyabuni tubuhnya dan Rani asyik berenang menyusur sungai… Aku dapat melihat pantat Rani yang sedang berenang dengan gaya katak… pantatnya yang cukup besar tampak sekali menyembul di permukaan air sungai yang bening sekali. Rani…. aduh terlalu sempurna dalam pandanganku… aku yang selama ini banyak mengenal cewec2 muda dan sexy… masih saja terkagum-kagum melihat tubuhnya… Aku tak bosan2nya memandangi mereka berdua terutama Rani… sampe suatu saat aku dikagetkan oleh pandangan Ratna yang tiba2 berhenti menggosokkan sabun ke tubuh telanjangnya dan memandang ke arahku.

“Ran… sepertinya ada orang di balik semak2 itu” kata Ratna jelas sekali terdengar.

“Ayo keluar… siapa itu jangan ngintip orang mandi” teriak Ratna.

Aku bingung antara mo keluar tapi malu ato tetep saja sembunyi walau sudah ketahuan. Akhirnya aku pilih keluar…

“Bli… Gek kira siapa ngintip kita” kata Ratna setelah dia tau itu aku.

“Kok ngintip kita mandi sich?” tanya Rani sambil berendam sebatas leher.

“Ngga’ kok… aku tadi jalan2 sambil ngerokok dan aku lihat kalian sedang mandi jadi aku batal dan duduk di sana” jawabku mencoba ngeles.

“Bilang aja pengen ngelihat bodynya Rani” goda Ratna.

“Kalo mo mandi sini aja sekalian jadi satu ngga’ apa2 kok” kata Ratna.

Aku tidak menjawab tapi aku perhatikan wajah Rani seakan minta jawabannya.

“Ya udah…mandi sini… kalo mo nonton aja jangan dech mendingan… kalo mandi sama2 boleh… jadi scorenya satu sama” goda Rani.

Kepalang basah jadi aku ikut aja mandi sama mereka… aku lepas semua pakaianku hanya tinggal CDku… mereka langsung koor tidak setuju… curang, begitu katanya. Lalu dengan sangat malu aku buka juga CDku… dan sekarang tidak ada lagi yang menutupi meriamku yang sudah setengah bangun… (tadinya bangun full, karena dipanggil gitu jadi bingung dan akhhirnya menyusut). “Aduh Rat… punya kakak kamu besar sekali” gitu komentar Rani saat melihat meriamku. “Bli… boleh ngga’ Gek pegang?” tanya Ratna manja. “Boleh aja” kataku sambil duduk di dasar sungai yang rada dangkal… air merendam tubuhku hanya sebatas pusar… Ratna datang menghampiriku dan memegang meriam Jamurku… meriamku masih terendam air jadi saat dipegang Ratna… rasanya enak sekali dan langsung greng… membesar dan membesar… “Punyamu dulu… tak begini… sekarang tak cukup lagi…” gitu kira2 nyanyi Ratna sambil memlesetkan lagu iklan Scott Emultion… bener juga jari2nya tidak sanggup menggengam melingkar meriamku… “Aduh… keras banget Bli…” komentar Ratna lagi. “Ran… coba dech kamu pegang… gede backbone sama cowoc loe punya” kata Ratna pada Rani yang dari tadi cuman melongo aja.

“Boleh Bang?” tanya Rani padaku. “Iya… pengang aja biar kamu pernah tau barang orang lain jangan pengang barang cowoc kamu aja, rugi” pancingku.

Rani berada di kiriku dan Ratna di kananku… jari2 lembut Rani sekarang telah menguasai meriamku dan Ratna pindah ke bijiku… dielusnya bijiku perlahan… seakan menggelitik. “Wow kalo ini mah… lebih bersar dari punya si Karta” komentar Rani… “Kepalanya juga lebih gede” sambungnya lagi.

“Aduh Ran… enak… kamu kocok2 donk…”pintaku penasaran…

“Tapi janji dulu… nanti jangan minta macem2 ya” ancamnya sebelum mulai mengocok meriamku.

“Iya dech… tapi sampe keluar ya” kataku lagi.

Wow… nikmat sekali Rani memainkan jari2nya di meriamku… mataku tidak lepas memandangi dadanya yang tidak pernah membosankan… jarak mataku dengan dadanya dekat sekali… pengen rasanya menjilat putingnya… tapi aku takut dia marah… aku hanya meraih pinggangnya dengan tangan kiriku dan Ratna masih saja memainkan biijiku… rasanya tiada tara… nikmat sekali… Saking tidak kuatnya aku menahan kocokan Rani… pada saat mau orgasme aku bungkukkan tubuhku ke kiri dan aku kulum dadanya serta aku mainkan putingnya dengan lidahku. Pada saat aku mencapai orgasme… aku hisap dalam2 puting susunya sambil aku mengejan merenggang nikmat yang susah aku ceritakan… aku miringkan tubuhku memeluk Rani dan Ratna mendekapku dari belakang, sehingga tampak seperti HotDog… tangan Rani masih saja mengurut-urut meriamku seakan ingin memeras spermaku.

Setelah berlalu sisa2 nikmat orgasmeku… Ratna dengan lembut membasuh meriamku dengan air sungai sedang Rani mencuci tangannya yang belepotan spermaku. Lalu kamipun menyelesaikan mandi di sungai dan bergegas balik ke rumah.

Setelah itu semua… kami ngobrol di teras belakang dan sampai saat ini jam telah menunjukkan pukul 11 siang tapi Wian dan temannya itu belum ada yang bangun… wah Wian pasti ngelembur lagi… demikian pikirku.

Ratna duduk di pangkuanku dan kami bercanda sambil ngobrol ngalor-ngidul… aku sempat pula tanya soal Rani dan cowocnya… sampe bagaimana gaya mereka pacaran… dari situ aku tau kalo Rani itu masih perawan dan hanya capital cuddle saja dengan cowocnya… dia bilang karena saking lamanya mereka capital cuddle makanya jangan heran kalo dia bisa memuaskan cowocnya dengan banyak cara asal tidak main. Dia juga cerita kalo cowocnya itu demennya jepitin barangnya di antara dua dada supernya… dan dia juga cerita kalo dia punya isepan yang luar biasa… dan dia bilang kalo dia pengen ngelihat expresiku kalo aku diisep ama dia… karena dia bilang lagi kalo dia itu batten demen ngeliat cowocnya pas dia isep…

Label:

2 komentar:

Comment by herizal alwi on 11 November 2012 09.49

apa gua harus koprol trus bilang "WOW GITHU !
=))

Comment by griya obat kuat on 17 November 2013 11.51

PEMESANAN :
085727244417
BBM: 2a3467c5

(* Vimax Pills Capsule *)
Capsul vimax 100% aman dan alami. Hanya bahan-bahan berkualitas tertinggi herbal dari seluruh dunia yang digunakan dalam pembuatan vimax. Kami senang untuk mengatakan bahwa produk kami digunakan oleh pria berusia 18-78 tahun, dengan tidak ada laporan efek samping.

Minggu 1-4
Dalam beberapa minggu perubahan paling nyata dapat meningkatkan gairah sezual dan stamina pria.

Minggu 4-8
Lalu, setelah 2 bulan anda bisa melihat perubahan dalam panjang dan lebar venis anda. Dan sekali lagi anda bisa melihat venis lebih tebal dan lebih luas. Ketika anda berdiri didepan cermin anda bisa kagum bagaimana, bahkan tanpa ereksi, venis anda bisa "menggantung" lebih panjang dan tebal.

Minggu 9+
Bila anda berereksi anda bisa melihat perubahan yang sangat mencolok, anda bisa melihat venis anda lebih kencang dan lebih kuat dari yang pernah anda bayangkan.

Vimax Capsule Herbal.
Asal Negara:- Canada.
Harga:- 500.000 HARGA SEWAKTU-WAKU BISA BERUBAH.
( ORDER 3 BONUS 1 )
Nettto:- 1 botol isi 30 capsule

kunjungi webset kami www.griyaobatpasutri.blogspot.com

Poskan Komentar